Benchmarking

Sistem pengukuran kinerja merupakan kunci untuk memandu dan menguji hasil dari proses perbaikan, tetapi tidak mengindikasikan bagaimana suatu proses harus di perbaiki. Salah satu pendekatan yang dapat membantu melengkapi hal tersebut adalah benchmarking. Dattakumar (2003) menyimpulkan bahwa pendekatan benchmarking dapat digunakan untuk perbaikan terus menerus.  Hasil review Grunberg (2003) terhadap metoda-metoda yang digunakan untuk perbaikan kinerja aktivitas operasional pada perusahaan manufaktur menunjukkan bahwa  pendekatan benchmarking juga memungkinkan untuk digunakan. Gleich et al. (2008) menyebutkan bahwa  benchmarking dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja pada berbagai area.

Berbagai definisi benchmarking antara lain  1)  merupakan suatu proses untuk mengukur kinerja terhadap perusahaan yang terbaik dalam kelasnya, kemudian menggunakan analisis untuk memenuhi dan melebihi perusahaan tersebut (Pryor dan Katz 1993 dalam Yasin 2002), 2) pencarian praktek terbaik yang mengarah kepada kinerja yang sangat baik apabila praktek-praktek tersebut diterapkan (Partovi 1994), 3) proses identifikasi dan pembelajaran dari praktek terbaik dimanapun di dunia (Allan 1997 dalam Elmuti dan Yunus 1997), dan 4) perbandingan sistematis terhadap proses dan kinerja untuk menciptakan standar baru dan atau meningkatkan proses (Steven et al.2003).

Benchmarking dapat dipergunakan dalam berbagai industri, baik jasa dan manufaktur. Perusahaan-perusahaan melakukan benchmarking karena berbagai alasan. Alasan bisa umum, seperti peningkatan produktivitas atau bisa spesifik, seperti peningkatan desain tertentu. (Muschter 1997 dalam Elmuti dan Yunus 1997). Alasan-alasan yang digunakan pada dasarnya merupakan upaya organisasi dalam rangka perbaikan kinerja. Berdasarkan hal tersebut, maka metode benchmarking dapat digunakan untuk melakukan analisis perbaikan kinerja.

Aplikasi benchmarking dalam perbaikan kinerja telah banyak dilakukan.  Di mulai pada akhir 1970 oleh  Xerox Corporation yang memutuskan untuk membandingkan operasional perusahaannya dengan L.L. Bean yang memiliki produk yang berbeda namun memiliki karakteristik fisik yang sama (Tucker et al. 1987 dalam Elmuti dan Yunus 1997). Oleh karena itu, pengelompokan organisasi yang memiliki karakteristik yang serupa perlu dilakukan sebelum proses benchmarking.

Hasil yang dicapai melalui penerapan praktek terbaik dari L.L. Bean adalah peningkatan efisiensi dan produktivitas (Tucker et al. 1987 dalam Yasin 2002). Selain itu, menurut Dragolea dan Cotirlea (2009) manfaat benchmarking antara lain yaitu  1) perbaikan terus menerus untuk mencapai kinerja yang lebih baik menjadi budaya organisasi, 2) meningkatkan pengetahuan terhadap kinerja produk dan jasa, dan 3) membantu dalam memfokuskan sumberdaya untuk mencapai target.

Perkembangan konsep benchmarking dapat diklasifikasikan ke dalam lima generasi (Watson 1996; Ma’arif dan Hendri 2003; Denkena et al. 2006; Martin 2008; Anand dan Kodali 2008; Dragolea dan Cotirlea 2009; Moriarty dan Smallman 2009) yaitu 1) Reverse engineering (berorientasi pada produk yang meliputi perbandingan karakteristik, kegunaan dan kinerja produk) ; 2) Competitive benchmarking (berorientasi pada efisiensi dalam menghasilkan produk); 3) Process benchmarking (berorientasi pada proses-proses bisnis tertentu yang menjadi sasaran analisis); 4) Strategic benchmarking (berorientasi pada perubahan yang mendasar  dengan mengadaptasi strategi-strategi sukses); dan 5) Global benchmarking (berorientasi pada perbedaan-perbedaan budaya serta proses perencanaan strategis). Williams (2008) mengkategorikan benchmarking ke dalam dua tipe yaitu 1) internal benchmarking, dan 2) eksternal benchmarking.

Pierre dan Delisle (2006) mengusulkan sistem diagnosa berbasis pengetahuan pakar untuk melakukan benchmarking kinerja. Organisasi atau perusahaan yang berbeda memiliki metoda benchmarking sendiri, namun apapun metode yang digunakan, langkah-langkah utamanya adalah sebagai berikut : 1) pengukuran kinerja dari varibel-variabel kinerja terbaik pada kelompoknya relatif terhadap kinerja kritikal; 2) penentuan bagaimana tingkat-tingkat kinerja dicapai; dan 3)  penggunaan informasi untuk pengembangan dan implementasi dari rencana peningkatan (Omachonu dan Ross 1994 dalam Elmuti dan Yunus 1997).

Pustaka :

Anand G, Kodali R. 2008.  Benchmarking the Benchmarking Models. Benchmarking : An International Journal 15 (3) : 257 – 291.
Dattakumar R, Jagadeesh R. 2003. A Review of Literature on Benchmarking. Benchmarking : An International Journal 10 (3) : 176 – 209.
Denkena  B, Apitz R, Liedtke C. 2006. Knowledge-based  Benchmarking  of  Production  Performance. Benchmarking : An International Journal 13 (1/2) : 190 – 199.
Dragolea L, Cotirlea D. 2009. Benchmarking – A Valid Strategy for the Long Term ?. Annales Universitatis Apulensis Series Oeconomica 11 (2) : 813 – 826.
Elmuti D, Yunus K. 1997. An Overview of Benchmarking Process : A Tool for Continuous Improvement and Competitive Advantage. Benchmarking for Quality Management & Technology  4 ( 4): 229-243.
Grundberg T. 2003. A Review of Improvement Methods in Manufacturing Operations. International Journal of  Productivity and Performance Management 52 (2) : 89-93.
Ma’arif  MS., Hendri T. 2003. Manajemen Operasi. Jakarta : PT. Grasindo.
Martin F. 2008. A Performance Technologist’s Approach to Process Performance Improvement. International Society for Performance Improvement. 47 (2) : 30 – 40.
Moriarty JP, Smallman C. 2009.  En Route a Theory of Benchmarking. Benchmarking : An International Journal  16 (4) : 484 – 503.
Pierre JS, Delisle S. 2006. An Expert Diagnosis System for the Benchmarking of SME’s Performance.  Benchmarking : An International Journal  13 (1/2) : 106 – 119.
Steven et al. 2003. Key Management Models : The Management Tools and Practices that will Improve Your Business. London : Prentice Hall.
Watson GH. 1996. Strategic Benchmarking : How to Rate Your Company’s Performance against the World’s Best. Terjemahan. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.
Williams SE. 2008. What has Benchmarking go to do with Evaluation ?. Di dalam : Mini Workshop AES International Conference. Perth.
Yasin MM. 2002. The Theory and Practice of Benchmarking : Then and Now. Benchmarking : An International Journal  9 (3) : 217-243.

 

Share

5 Responses

Leave a Reply

*